Mengapa Gas Bumi Harus dibumikan?

(Kantor PGN Area Cirebon/Dok. Pribadi)

Dalam naskah Competitive Advantage (1985), Michael E. Porter mengutarakan bahwa untuk memenangkan kompetisi pasar, suatu produk dalam lini apapun musti memiliki minimal dua hal: keterjangkauan bea dan kuat dalam differensiasi produknya. Tanpa dua prasyarat itu rasanya begitu musykil sebuah perusahaan sanggup memacak prestasi gemilang. Rupanya sabda Porter tiga dasawarsa silam itu digenggam teguh Perusahaan Gas Negara (PGN) dalam membumikan gas bumi di tiap jengkal bumi Indonesia.

PGN tanpa henti melakukan terobosan baik dalam lini teknologi, model bisnis, hingga tata kelola demi menciptakan differensiasi produk yang unggul dan unik untuk semua pelanggan dan calon penggunanya. Tulisan singkat ini hanya ingin mengamini seraya mempertegas apa yang telah dan akan dilakukan PGN. Oleh sebab itu, izinkan saya menjelaskan beberapa alasan mengapa gas bumi begitu relevan dan bahkan krusial untuk segera dibumikan secara merata.

(Sumber Gambar: energibaik.com )

Pertama, tentu saja kualitas. Komponen utama gas bumi didominasi oleh methana sehingga hasil pembakarannya pun jauh lebih jernih dan simultan. Ini sangat berbeda dengan gas lain yang komponen utamanya didominasi oleh propana dan butana, misalnya. Kedua, efisiensi pembakaran lebih tinggi. Kandungan kalori yang terdapat dalam gas bumi sangat efisien sehingga menghasilkan pembakaran yang lebih optimal, stabil, dan bersih. Memang prosesnya sedikit lebih lama, tapi percayalah hasilnya akan jauh lebih terasa. Lagipula, bukankah hasil yang memukau kerapkali harus menempa jalan yang cukup berliku?

Ketiga, bea operasional dan pemeliharaan jauh lebih terjangkau. Banyak orang beranggapan bahwa gas bumi begitu elitis dan tak terjangkau kalangan akar rumput lantaran pemasangan instalasi di awal yang begitu mahal. Berbeda dengan gas lainnya yang tidak memerlukan infrastruktur pipa untuk pemasangannya. Asumsi ini sebenarnya kurang tepat jika kita memikirkan segala sesuatunya dengan rentang yang panjang dan mendalam. Untuk jangka pendek, asumsi mahal itu mungkin benar. Tapi untuk jangka panjang jelas salah besar.

Karena seperti sudah menjadi rahasia umum bahwa penggunaan gas bumi terbukti sanggup menekan banyak sekali ongkos produksi. Ini dikarenakan nilai kalori yang terkandung dalam gas bumi begitu ramping dan presisi. Di Cirebon saja, pengguna hanya perlu mengeluarkan uang Rp 7.800 untuk penggunaan yang setara dengan gas konvensional 3 kg yang lazim dibandrol Rp 20.000. Jika masih belum yakin, silakan kalkulasi sendiri melalui Kalkulator EnergiBaik di sini.
 
(Plang Pipa PGN di Kelurahan Sunyaragi Kota Cirebon/Dok. Pribadi )
Keempat, tidak perlu tempat penyimpanan. Gas bumi bukanlah sebentuk gas cair yang memerlukan tabung khusus untuk menyimpannya seperti gas lain yang lazim kita kenal. Pemasokan suplai gas bumi menggunakan infrastruktur pipa layaknya PDAM sehingga tidak memerlukan tempat penyimpanan secara spesifik. Kelima, keamanan pengguna lebih terjamin. Cerita mengenai kecelakaan yang berasal dari perangkat gas konvensional tentu sudah menjadi cerita klasik di negeri ini. Dari mulai yang berasal dari selang hingga regulator.

Gas bumi yang menggunakan saluran pipa menepis itu semua. Karena, disamping PGN menyediakan brosur dan video sebagai bahan edukasi kepada setiap pengguna, petugas PGN juga akan datang secara rutin dari rumah ke rumah untuk meninjau langsung semua pelanggannya secara telaten. Lagipula, ini yang perlu dipahami bersama, gas konvensional yang lazim kita pakai memiliki jenis yang lebih berat dari udara sehingga jika terjadi kebocoran maka gas tersebut akan mengalir dan mengendap ke bawah. Berbeda dengan gas bumi, jenisnya lebih ringan dari udara sehingga jika kebocoran pun ia akan langsung menguap melalui celah udara. Tidak menggumpal dalam satu tempat.
 
Wawancara bersama Hilmi Fikri/Dok. Pribadi )
Keenam, kontinuitas suplai lebih terjamin. Hilmi Fikri, salah satu staf billing PGN Cirebon membeberkan kepada penulis beberapa waktu lalu. Bahwa di antara keutamaan gas bumi daripada gas lainnya adalah masalah ketersediaan yang menjamin kontinuitas suplai lebih tergaransi. Kekhawatiran kelangkaan gas bumi akan ditepis dengan mudah karena pasokan gas bumi kita masih merekah. Pun rasa takut kehabisan gas di malam hari juga akan tinggal kenangan jika sedari kini kita hijrah dari gas konvensional menuju gas bumi. Karena gas bumi setia melayani penggunanya selama 24 jam non-stop tanpa henti.

Ketujuh, lebih bersih dan ramah lingkungan. Ini dikarenakan gas bumi tidak hanya dihasilkan dari bahan bakar fosil semata. Tetapi juga bisa dihasilkan dari pembusukan bakteri anaerobik yang berasal dari bahan-bahan organik non-fosil. Dan ini perlu dicatat, walau gas bumi juga mayoritas berasal dari fosil, tapi jenis energi yang satu ini merupakan bahan bakar fosil yang kandungan emisinya paling bersih dibanding dengan batubara dan minyak bumi.
 
(Sumber Gambar: energibaik.com )
Kedelapan, harga gas bumi jauh lebih stabil. Salah satu hal yang menjengkelkan dari gas konvensional adalah grafik harganya yang fluktuatif dan mudah goyang. Bahkan dalam beberapa kasus kerap kali mengalami kelangkaan hingga membuat kegaduhan nasional. Ini dikarenakan prosentase terbanyak pasokan gas konvensional masih mengandalkan impor dari luar sehingga harga dan keberadaannya pun tentu bertalian dengan segala hal-ihwal dari luar. Untuk tahun ini saja, 70 persen pengadaan gas konvensional masih mengandalkan impor dari luar.

Kesembilan, asli bumi Indonesia (tidak impor). Pasokan gas bumi kita selama ini disuplai juga dari tiap inci bumi Indonesia seperti Arun, Aceh (Sumatera), Bontang (Kalimantan Timur), Tangguh (Papua), Pulau Natuna, dan belakangan Kutai Kartanegara (Kalimantan Timur). Bahkan saking melimpahnya pemerintah mengekspor gas bumi Indonesia hingga ke Taiwan, Korea Selatan, dan Jepang.

Kesepuluh, sanggup menekan subsidi gas konvensional. Rerata masyarakat Indonesia masih belum mengerti makna dan fungsi subsidi sesungguhnya. Banyak kalangan menengah atas yang tanpa malu dan riskan menggunakan gas subsidi yang sebenarnya peruntukkannya untuk masyarakat kelas bawah. Padahal, dengan mongkonversi gas subsidi ke gas bumi, di samping tidak akan merepotkan pemerintah, kita juga belajar untuk tidak mengambil sesuatu yang bukan jatah dan hak kita.
 
(Sumber Gambar: energibaik.com )
Kesebelas, kuantitas lebih terjaga karena cadangan gas bumi Indonesia begitu melimpah-ruah. Saking melimpahnya bahkan Indonesia pernah menjadi eksportir gas alam cair (LNG) terbesar di dunia. Tahun 1970 hinga 1990-an memang menjadi era keemasan gas bumi di negeri ini. Dan cepat atau lambat, melalui berbagai infrastuktur dan program yang kini tengah dicanangkan, PGN bertekad untuk kembali menjemput masa-masa gemilang itu. Ini akan terlaksana tentunya jika terjadi kerjasama yang harmonis dan dinamis di segala lini. Mulai dari kementerian (BUMN, ESDM, hingga PU), pemerintah daerah, hingga masyarakat sendiri.

Sebenarnya poin-poin di atas akan menjadi daftar yang maha panjang jika kita mau mengurainya lebih jauh. Tetapi, cukuplah sebelas saja yang diketengahkan dalam kesempatan ini. Melalui sebelas keunikan dan keunggulan itulah PGN kini telah berhasil merangkul jemaat sebanyak 170.094 untuk lini rumah tangga dan 1.928 untuk sektor komersial dan UMKM yang tersebar di sekujur Indonesia. Untuk Cirebon saja, per-Oktober 2017 pelanggan gas bumi di lini rumah tangga mencapai angka 19.442, pelanggan kecil sebanyak 165, pelanggan komersial dan UMKM di angka 30, dan 72 dari sektor industri.
 
( Bersama para Pahlawan Gas Bumi PGN/Dok. Pribadi )
Tapi tentu agar gema gas bumi lebih membumi lagi ke delapan penjuru mata angin, perlu langkah komprehensif dan strategis untuk menebarkan semua keunggulan itu. Salah satu yang musti digalakan adalah: edukasi yang membumi. Konotasi bumi kerap tertumbuk pada segala hal-ihwal yang sederhana tapi mengena. Sebab itu, prasyarat untuk membumikan gas bumi pertama kali adalah mencanangkan lebih banyak lagi kampanye maupun program yang sederhana tapi tepat bidikan.

Tak hanya berhenti di sosialisasi, tapi lebih penting dari itu adalah edukasi. Edukasi perlu digalakan terus menerus agar masyarakat benar-benar mengerti dan pada akhirnya turut berpartisipasi secara aktif dalam program membumikan gas bumi. Kasus penolakan masyarakat terhadap pemasangan pipa gas PGN di berbagai tempat karena kekhawatiran yang tak berdasar, akan mudah diminimalisir jika edukasi mengenai gas bumi dilakukan sejak dini.

Sebab sekali lagi, urgensi membumikan gas bumi tak semata melulu program konversi dari satu energi ke energi lain belaka. Lebih dari itu, gerakan membumikan gas bumi pada hakikatnya adalah upaya keras PGN yang tengah berjibaku mengamalkan Pasal 33 ayat 3 UUD 1945 bahwa: bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
 
(Sumber Gambar: energibaik.com)
PGN sudah mengawalinya. Lalu kapan kita menyambut gayungnya?



#MembumikanGasBumi #PGNEnergiBaik #GasBumi

Referensi:

Porter, Michael. Competitive Advantage: Creating and Sustaining Superior Performance. New York: Free Press (1985).
Reportase Lapangan



29 Responses to " Mengapa Gas Bumi Harus dibumikan? "

  1. Waaaah, informasinya lengkap sekaliii. Kalo masyarakat tahu infonya, pasti banyak yg mau hijrah. Heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Edukasi ke akar rumput penting sekali agar masyarakat mau segera move on. ^_^

      Hapus
  2. Banyak sekali manfaat dan keunggulan yang didapat dari penggunaan gas bumi. Semoga secepatnya dapat membumi di bumi Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ammmin.
      Semoga secepatnya.
      Karena gas bumi itu dari dan untuk Indonesia.

      Hapus
  3. Semoga dapat memberikan manfaat bagi manusia, dan tak menjadikan yang kaya makin kaya, dan tidak yang miskin makin miskin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya, jadi masyarakat sadar subsidi itu penting ya bro? ^_^

      Hapus
  4. Membumikan gas bumi berarti ikut berpartisipasi menjaga lingkungan agar tetap asri, untuk kehidupan yang lebih baik ayo bersama membumikan gas bumi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agar bumi senantiasa segar dan sumringah sampai anak cucu kelak. ^_^

      Hapus
  5. Saya siap menyambut gayung PGN

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena menyambut gayung PGN adalah tanggung jawab kebangsaan kita semua. ^_^

      Hapus
  6. Mantap gus.
    Dengan itu, kita masih tetap bisa menjaga lingkunga alam ini untuk anak cucu kita di masa yang akan datang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya.
      Lifetime sustainability itu penting sekali bro.
      ^_^

      Hapus
  7. Membumikan gas bumi sama halnya mengurangi pembangunan namub mebdapatkan manfaatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya apa ini?
      Ananda kurang paham.
      ^_^

      Hapus
  8. Masyarakat belum tau kesebelas manfaat dari gas bumi. Coba kalo mereka tau....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya.
      Makanya edukasi perihal manfaat itu musti digalakan semassif mungkin.
      Agar lebih banyak orang lagi yang bisa merasakan manfaat gas bumi.

      Hapus
  9. Mugi rencana sae ieu dipasihan kaberkahan☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ammmiiin...
      Doanya Kiai bisanya sanggup menggedor langit.
      ^_^

      Hapus
  10. Penawaran yang fantastis,semoga ini menjadi pelayanan masyarakat yang terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertanyaannya: apakah Pak Guru sudah menggunakan gas bumi di rumah?
      ^_^

      Hapus
  11. semoga secepatnya bisa di terapkan di semua kalangan masyarakat...

    BalasHapus
  12. Ayo siapkan gayung untuk mendukung PGN agar dapat membumikan gas bumi..

    BalasHapus
  13. Mendukung PGN mewujudkan Indonesia
    لَا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ
    "yang tumbuh tidak dari timur dan tidak pula dari barat" #^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dalilnya keluar ini santri...
      Apapun ekspektasinya, lagu kita tetap sama: Indonesia Raya...
      ^_^

      Hapus
  14. Cintai bumi pertiwi, dengan gunakan gas bumi. 😉

    BalasHapus
  15. Ya, edukasi merupakan hal yg sangat penting. Semoga masyarakat bisa semakin memahami pentingnya menjaga lingkungan, salah satu caranya yaitu membumikan gas bumi. Mari bersama ciptakan perubahan2 ke arah yang lebih baik :)

    BalasHapus